Zona Aktualita dan Transformasi Idea Pergerakan


JAKARTA: Pengurus Besar Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PB PMII) memprotes keras Suara Hidayatullah. PM PMII menilai berita yang diterbitkan media itu berpotensi memunculkan persepsi keliru tentang PMII, Nahdlatul Ulama, dan Gus Dur.

”Patut diduga wartawan dan redaksi media Suara Hidayatullah dengan sengaja melakukan penggiringan opini untuk merusak citra organisasi PMII, NU, dan Gus Dur. Kami akan melayangkan surat pengaduan ke Dewan Pers atas pemberitaan tersebut,’ tegas M. Khusen Yusuf, Ketua Bidang Media dan Opini Publik PB PMII.

Seperti diketahui, Suara Hidayatullah merilis berita yang berjudul ‘Dari PMII Menuju Yahudi’. Berita ini menceritakan Htentang sosok Benjamin Ketang atau Nur Hamid Ketang, Direktur Eksektif Indonesia-Israel Public Affairs Committee-IIPAC.

Disebutkan, Ketang yang pernah aktif di ‘Pengurus Besar PMII-Putih’ melanjutkan pendidikan S2 (MA) ke Jewish Civilization, The Rothberg International School, The Hebrew University of Jerusalem (2004). Ia juga mengaku sebagai pengagum Kabbalah, aliran Yahudi ultra ortodoks, serta disebutkan terlihat fasih mengutip Talmud, Midras, dan sumber-sumber suci yang diyakini Yahudi.
‘Kami tidak ada urusan dengan penyebutan Ketang sebagai pengagum Kabbalah, seorang yang mencintai Yahudi, bahkan agen Yahudi sekalipun, atau apapun saja. Yang kami sayangkan adalah adanya upaya penggiringan opini dengan mengaitkan PMII dengan Yahudi. Apalagi dengan judul besar ‘Dari PMII Menuju Yahudi.’ Judulnya sama sekali tidak relevan, cenderung tendensius dan beritikad buruk,’ tegas Khusen.

Menurut Khusen, wartawan dan redaksi Suara Hidayatullah telah melanggar kode etik jurnalistik yang dijunjung tinggi oleh siapapun yang berprofesi sebagai wartawan.
Dengan menulis berita berjudul ‘Dari PMII Menuju Yahudi’ tersebut, wartawan dan redaksi suarahidayatullah.com telah melanggar prinsip-prinsip independensi, akurasi, berimbang, dan tidak beritikat buruk, serta mengedepankan profesionalisme dalam melaksanakan tugas jurnalistiknya seperti yang tertuang dalam Pasal 1 dan Pasal 2 Kode Etik Jurnalistik (KEJ).

Media bersangkutan patut diduga tidak independen, dan dengan jelas terlihat tidak akurat, tidak berimbang, dan beritikad buruk.  ‘Bagaimana mungkin seorang wartawan yang profesional mengutip mentah-mentah isi sebuah blog tanpa verifikasi terhadap narasumber yang kredibel? Mereka juga tidak melakukan verifikasi kepada lembaga yang disebutkan dalam berita tersebut, termasuk kepada Pengurus Besar Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PB PMII) dan Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU),’ tegas Khusen.

PM PMII, lanjut Khusen menuntut Redaksi Suara Hidayatullah meminta maaf secara terbuka kepada kader PMII dan Warga NU melalui media massa nasional dan mencabut berita dengan judul ‘Dari PMII Menuju Yahudi’ tersebut. ‘Jika tidak, saya khawatir akan ada reaksi lebih keras lagi dari kader PMII dan Nahdliyyin,’ ujar dia. (yubi)

Source : http://www.siaganews.com/

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: